PAKET NATAL 2014

YESUS DATANG MEMBAWA KEMERDEKAAN

Ayat Pokok:
Roma 7:14-23
Oleh: 
Pdm.Tjong Heryanto, SE, M.Th
Pendahuluan
Sebentar lagi kita akan merayakan kemerdekaan negara kita, Negara Kesatuan Republik Indonesia. Bangsa kita telah merebut kembali hak kemerdekaannya yang telah dirampas oleh para penjajah, baik oleh Belanda selama 3.5 abad, maupun oleh Jepang, selama 3,5 tahun. Kemerdekaan adalah sebuah kenyataan sejarah yang pantas kita syukuri.
Namun sadarkah kita, bahwa Yesus Kristus yang telah datang lebih dari 2000 tahun yang lalu telah memberikan kemerdekaan dan kemenangan-Nya atas dosa manusia kepada setiap kita sebagai orang percaya. Jika Indonesia berjuang merebut kemerdekaan untuk merebut kembali haknya sebagai bangsa yang merdeka tanpa dikuasai bangsa lain dan bebas mengeluarkan pendapat, mengatur diri sendiri dan  mengejar cita-citanya.  Hal yang sama Tuhan Yesus lakukan buat kita, supaya kita sebagai orang percaya memperoleh kemerdekaan atas hukum dosa. Roma 7:14-23  menulis bahwa kita berada di bawah hukum dosa yang membuat kita menjadi hamba dosa.
Ketika kita menjadi hamba dosa.
Saat kita menjadi hamba dosa. yang terjadi dalam hidup kita adalah :
a. Kita menuruti keinginan dosa dalam hidup kita (Roma 6:12-13).
Hawa nafsu dan keinginan untuk berbuat dosa tidak dapat kita bendung. atau tahan, malah sebaliknya saat kita berusaha menahannya, justru membuat menjadi-jadi.
b. Kita tidak bisa melakukan yang baik, malah sebaliknya yang tidak baik yang kita kerjakan 
(Roma 7:15) .
Kita ingin melakukan yang baik saja dalam hidup ini, tetapi malah sebaliknya, kita melakukan kejahatan, baik dimata Tuhan dan juga manusia.
c. Kita menjadi malu dan hidup kita mengalami kematian rohani (Roma 6:21,23).
Saat kita selesai melakukan dosa,  yang tinggal hanya rasa malu dan penyesalan.  Dan selalu penyesalan datangnya belakangan. 
d. Kita menerima penghukuman kekal dari Allah 
Alkitab mencatat bahwa upah dosa ialah maut, dan murka Tuhan ada atas hidup kita. 
Inilah yang terjadi saat hidup kita menjalani hidup sebagai manusia lama di luar Kristus. Tetapi kita semua sebagai orang-orang percaya, yang percaya dan menerima penebusan Yesus Kristus,  di kayu salib kita bersyukur bahwa Allah telah membebaskan kita dari semua jerat dosa.
Yesus datang untuk memberikan kemerdekaan bagi kita atas kuasa dosa yang telah sekian lama membelenggu dan menjajah hidup kita. Mari terimalah anugerah-Nya yang luar biasa. Firman Tuhan berkata" siapa bertelinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang dikatakan Roh Kudus kepada kita.
Yang terjadi saat kita menerima Yesus
Saat kita menerima Yesus dalam hidup kita, maka yang terjadi adalah: 
a. Kita kembali menerima hidup sesungguhnya
Dalam Yohanes 10:10, Yesus berkata,"Aku datang untuk memberikan hidup, hidup dalam kelimpahan. Saat kita dikuasai dosa maka kita tidak memiliki hidup. Hidup kita dikontrol dan dikendalikan oleh  keinginan dosa yang terus-menerus ada dalam bidup kita. Dan kita diperbudak oleh dosa tersebut, sehingga yang terjadi kita kalah dan mengalami kegagalan demi kegagalan,  hati dan rohani kita dibutakan oleh dosa. Semuanya akan dikembalikan oleh Tuhan, saat kita menerima dan percaya, bahwa Yesus sudah mati buat kita, bangkit untuk kita serta naik ke Sorga untuk menyediakan tempat bagi kita disana. karena itu percayalah dan berimanlah.
b. Kita menerima Roh Allah dalam hidup kita (2 Kor 3:17)
Dalam 1 Yohanes 4:4 dicatat bahwa setiap anak-anak Tuhan memiliki Roh Allah dalam hidupnya yang lebih besar dari semuanya yang ada di dunia ini. Jadi jika yang ada dalam hidup kita lebih besar dari roh di dunia ini berarti kita juga bisa melakukan perkara-perkara yang lebih besar bagi Allah kita. Roma 8:1-2 menyatakan bahwa  Roh Allah itulah yang telah memerdekakan kita dari tuntutan hukum dosa dan hukum maut. 
c. Kita dilayakkan mendekati tahta Allah.
Efesus 3:12, Rasul Paulus menuliskan hal ini  kepada kita sebagaimana yang telah ia alami dalam hidupnya. Sebagai seorang mantan pembunuh orang-orang percaya dan pembenci pengikut Kristus. Paulus menulis bahwa Tuhan sungguh mengasihi dan mengampuninya hingga ia memperoleh perjumpaan dengan Kristus dan akhirnya menjadi pelayan-Nya. Masa lalunya yang kelam dan penuh dosa dihapus Tuhan oleh darah-Nya sehingga ia dilayakkan  untuk mendekati Allah, sebagaimana Ibrani 9:13-14,  dan 22.
d. Kita hidup sebagai hamba Allah
1 Petrus 2:16, Rasul Paulus mengingatkan kita, bahwa kita semua adalah hamba-hamba Allah yang harus hidup sesuai dengan kemauan Allah. Sebab Allah-lah yang telah membayar hutang dosa yang tidak sanggup kita bayar dengan darah kita sendiri. Dia merindukan kita mempergunakan hidup kemerdekaan kita ini, sebagaimana hidup seorang hamba Allah yang menyenangkan Tuhan dan memberkati sesama.  karena itu, jauhkanlah hati yang jahat, mulut yang tidak dikekang. Saatnya kita menjadi terang dunia dan garam buat sesama kita tanpa memandang  siapa dan apa yang dimiliki-Nya.
Tuhan Yesus Memberkati
Sumber: 
Http://www.gbigajahmada.org
LINK INFORMASI PENTING

Tidak ada komentar: